Wednesday, July 8, 2009

Sabar

SABAR adalah menahan diri dari berkeluh kesah dan melampiaskan amarah, atau menahan lisan dari sikap mengeluh, atau menahan anggota tubuh dari menyakiti orang lain.

Sebagaimana firman Allah swt, "Dan ingatlah akan hamba kami, Ayyub ketika ia menyeru Tuhannya, 'Sesungguhnya aku diganggu syaitan dengan kepayahan dan siksaan.' Allah berfirman, 'Hentakkanlah kakimu, inilah air yang sejuk untuk mandi dan untuk minum!' Dan kami anugerahi dia (dengan mengumpulkan kembali) keluarganya dan (Kami tambahkan) kepada mereka sebanyak mereka pula sebagai rahmat dari kami dan pelajaran bagi orang-orang yang mempunyai fikiran. Dan ambillah dengan tanganmu seikat (rumput), maka pukullah dengan itu dan janganlah kamu melangar sumpah. Sesungguhnya kami dapati dia (Ayyub) seorang yang sabar. Dialah sebaik-baik hamba. Sesungguhnya dia amat taat (kepada Tuhannya)". [Surah Shaad: 41-44]

Nabi Ayyub as diuji oleh Allah swt dengan berbagai-bagai musibah, seperti penyakit yang dideritainya. Sekujur tubuhnya dijangkiti wabak penyakit, hanya tinggal organ hatinya saja yang sihat. Hartanya yang dulu banyak, semuanya telah musnah dan tidak ada sesen pun yang tinggal yang dapat digunakan untuk mengubati penyakitnya itu. Begitu juga anak-anaknya yang semuanya sudah meninggal dunia.

Hanya isterinya yang setia dan sayang kepadanya yang sentiasa berada di sisi. Isterinya bekerja mencari nafkah untuk menampung kehidupan mereka. Upah yang diterima digunakan untuk merawat dan memberi nabi Ayyub as makan selama 18 tahun. Berkat kesabaran & takwanya kepada Allah swt, Allah swt mengembalikan kekayaan dan anak-anaknya seperti sediakala bahkan bertambah jumlahnya.

Hassan Al-Basri dan Qatadah mengatakan, "Allah swt memberi balasan kepada nabi Ayyub as atas semua derita yang dia telah alami, memberikan ganti baginya dan anak-anaknya di dunia dan mengumpulkan mereka di akhirat".

Diriwayatkan dari Abu Hurairah, bahawa Rasulullah saw bersabda, "Ketika nabi Ayyub as sedang mandi, tiba-tiba muncul seekor belalang emas dan belalang itu hinggap di bajunya. Allah swt berkata kepadanya, 'Wahai Ayyub, bukankah Aku telah membuatmu kaya?'. Jawab Ayyub, 'Benar, tapi biarpun aku kaya, aku tetap memerlukan redha Mu". (HR Ahmad & Tirmidzi)

*Dipetik dan diubahsuai dari buku Terapi Al-Quran, tulisan Shalahudin Sa'id*
Klik sini untuk kisah Nabi Ayyub as

8 comments:

  1. Khalifah Umar bin Khatab r.a. berkata kepada seorang lelaki:
    "Jika kamu bersabar, maka hukum Allah tetap berjalan, sedangkan kamu mendapat pahala. Akan tetapi jika kamu mengeluh dan merungut maka ketentuan Allah juga tetap berjalan dan kamu mendapat dosa."

    Itulah kelebihan seseorang yang bersabar.

    ReplyDelete
  2. sabar itu sememanya tidak disukai oleh nafsu dan juga syaitan..huhu..
    sedih bila terfikirkan perangai yg sering mudah ilang sabar ni..huhu

    ReplyDelete
  3. Masya Allah, ummie..

    ina lagi butuh kesabaran ini.. mohon doanya..

    ReplyDelete
  4. LuQmAn NuL HaKiM BiN HaMzAH,
    Masya Allah .... marilah kita berpesan-pesan dengan kesabaran, Insya-Allah.

    iqbalsyarie,
    Banyak2 kan istighfar, Insya-Allah.

    namaku ina,
    Insya-Allah ... sama2 kita doa, semoga kita semua tergolong dalam golongan org2 yg sabar :)

    ReplyDelete
  5. sabar masa makan juga... jgn gelojoh, nnti tercekik, hah cam ne? hehe.

    ReplyDelete
  6. Inas,
    yap .. betul 3x. Buat kek pon mesti sabo ... kalau2 x jadi :D hikssss

    ReplyDelete
  7. mulianya akhlak nabi Ayyub A.S

    ReplyDelete
  8. snappled!,
    Semoga kita juga dikurniakan Allah swt dengan akhlak yang mulia, Insya-Allah.

    ReplyDelete

Blog Widget by LinkWithin